Home > TV > Film Terbaik Festival Film Indie Lampung 2015

Film Terbaik Festival Film Indie Lampung 2015

Bandarlampung, Aktivisi- Film berjudul “How To Make A Dangerously Beatiful Woman”, karya Rumah Produksi Cendrawasih Pictures dari Serang, Banten berjaya dalam Festival Film Indie Lampung 2015 yang digelar Unit Kegiatan Mahasiswa Darmajaya Computer & Film Club. (4/5)

Film ini berhasil menyisihkan 126 film lainnya, dan dinobatkan sebagai film terbaik pada Malam Anugerah FFI Lampung 2015, di Kampus Institut Informatika dan Bisnis (IBI) Darmajaya di Bandarlampung, Sabtu (2/5) malam.

Tidak hanya terpilih sebagai film terbaik, sejumlah penghargaan juga diraih melalui film tersebut, yaitu sutradara terbaik, dan editor terbaik.

Sedangkan untuk kategori film Lampung terbaik, pemeran pendukung pria terbaik, dan pemeran pendukung wanita terbaik, berhasil diraih oleh Film “Agus dan Agus”, karya sutradara Aji Aditya dari Bandarlampung.

Ketua Pelaksana FFI Lampung 2015, Pandu mengatakan, sebanyak 127 karya film bersaing pada FFI Lampung 2015 untuk memperebutkan 13 nominasi terbaik.

“Sebagai event nasional, peserta tidak hanya berasal dari Lampung, tetapi dari berbagai wilayah di Indonesia, seperti Yogyakarta, Aceh, Surabaya, Lombok, dan Makassar,” ujarnya.

Pada malam anugerah FFI Lampung 2015 ini, film favorit pilihan penonton kategori umum jatuh pada Film “Change”, karya sutradara M Alif Utama Wardika dari Palembang, dan film berjudul “Kenapa?”, karya sutradara Gusti Adi Pranoto dari Pringsewu Lampung menjadi film terfavorit kategori Lampung.

“Juri pada event ini adalah sutradara Film Mars, Sahrul Gibran, penulis skenario ‘7 Hati 7 Cinta 7 Wanita’, Robby Ertanto Soediskam, dan Ketua DSLR Sinematografi Indonesia Benny Kadarhariarto,” ujar Pandu lagi.

Sedangkan untuk ide cerita terbaik diperoleh Film “Mak Cepluk”, karya sutradara Wahyu Agung Prasetyo dari Yogyakarta, dan kamera terbaik pada Film “Tanya Satu Atap”, karya sutradara M Risky Kurnia dari Sleman, Yogyakarta.

Aktor terbaik diperoleh pemeran utama pada film berjudul “Film Adalah Hidupku” dari Jakarta, dan artis terbaik diraih oleh pemeran utama Film “Mbok” dari Surabaya.

Sementara penata musik terbaik yakni pada Film “Broto Laras” dari Maguwoharjo, Yogyakarta.

Beberapa rangkaian acara telah digelar untuk meramaikan festival tahunan UKM DCFC ini, yakni screening (pemutaran film, dan klinik film/coaching clinik, yakni sharing (berbagi) ilmu tentang dunia perfilman bersama para juri.

“Semua berjalan dengan lancar dan antusiasme peserta mengikuti perlombaan juga tinggi. Diharapkan sineas film akan semakin termotivasi untuk terus berkarya menghasilkan film yang berkualitas,” katanya.

Wakil Rektor Bidang Kemahasiswaan dan Pengembangan Sumber Daya IBI Darmajaya, Novita Sari SSos, mengucapkan selamat kepada para pemenang untuk masing-masing kategori.

“Terima kasih kepada UKM DCFC yang telah sukses menyelenggarakan kegiatan ini. Semoga ini menjadi pembelajaran dalam hal berorganisasi dan memberikan manfaat kepada masyarakat khususnya para pecinta film,” ujarnya pula.

Dia juga berharap seluruh peserta dapat meningkatkan kreativitasnya dalam berkarya.

“Festival Film Indie Lampung 2015 bukanlah semata-mata sebagai kompetisi, tetapi juga ajang silaturahmi, dan sebagai bentuk apresiasi kita terhadap para sineas film yang telah melahirkan karya-karya terbaiknya. Mudah-mudahan melalui event ini akan memberikan daya tarik kepada masyarakat untuk mencintai dan memajukan dunia perfilman Indonesia,” tambahnya.

Sumber : Antara . Foto : Istimewa

About Tsaqif

Tsaqif
Aktivisi merupakan media yang fokus kepada penyajian berbagai informasi mengenai peristiwa di Indonesia, baik dalam bentuk berita, artikel, foto, maupun video. Dengan tagline aktual, akurat dan cerdas, Aktivisi yang berasal dari kata "aktivis" dan "visi" mengusung mimpi menjadi media profesional yang tunduk dan mengabdi untuk publik sesuai kode etik jurnalistik.

Mungkin Anda Suka

PMII STKIP Nurul Huda OKU Timur Gelar MAPABA Gelombang II

Pengurus Komisariat PMII STKIP Nurul Huda Sukaraja Kabupaten OKU Timur Provinsi Sumatera Selatan

Tinggalkan Balasan